Categories

Komitmen Karyawan Pada Perusahaan

Jumat, November 06, 2009

Wojowasito (1976) mengartikan komitmen dalam empat arti, yaitu sebagai : (1) hal mempercayakan (melakukan); (2) perintah untuk menahan; (3) ikatan (perjanjian); dan (4) kewajiban (tanggungan). Sementara menurut Logman Dictionary of Contemporary English (Mahmudi, 2000) komitmen mempunyai empat arti yaitu : (1) komitmen adalah sebuah janji; (2) komitmen berarti tanggung jawab; (3) komitmen berarti komitmen kepada sistem berpikir dan aksi; (4) komitmen juga berarti tindakan komited.
Robbins (1997) mengemukakan pengertian komitmen adalah suatu keadaan dimana seorang karyawan memihak pada suatu organisasi tertentu dan tujuan-tujuannya, serta berniat memelihara keanggotaan dalam organisasi itu.
Sutarto (1989) mengemukakan perusahaan atau organisasi adalah suatu unit sosial atau sekelompok manusia yang bekerja sama untuk mencapai suatu tujuan, karena di dalam organisasi akan terjadi interaksi antar person, baik di antara bawahan dengan atasan atau sebaliknya

Staw (Pramesti, 1999) memberikan pendapat bahwa komitmen organisasi merupakan suatu pemahaman khusus dari individu sebagai ikatan psikologis pada organisasi termasuk rasa terlibat dengan pekerjaan, komitmen dan percaya akan nilai-nilai organisasi. Dalam hal ini komitmen yang dimaksudkan bukan sekedar setia semata akan tetapi lebih dari itu. Hal ini diperkuat oleh pendapat Reichers (Robbins, 1997) yang menyatakan bahwa komitmen organisasi adalah suatu bentuk keterdekatan yang bersifat psikologis antara anggota dengan organisasinya.

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa komitmen karyawan pada perusahaan adalah suatu perasaan atau orientasi emosional karyawan kepada perusahaan atau organisasi yang mencakup komitmen, identifikasi, dan keterlibatan antara anggota dengan organisasinya.

Faktor-faktor yang mempengaruhi komitmen pada perusahaan
Steven dkk (Pramesti, 1999) menjelaskan ada tiga faktor yang dapat mempengaruhi komitmen pada perusahaan, yaitu :
a. Atribut-atribut personal (personal atributs), seperti usia individu, jenis kelamin, pendidikan
b. Faktor organisasional (organizational factors), seperti besar kecilnya organisasi dan sentralisasi otonomi.
c. Faktor-faktor yang berkaitan dengan peran (role-related factor), seperti beban pekerjaan dan ketrampilan bawahan.

Steers dan Porter (1999) mengemukakan tentang empat atribut personal dalam komitmen organisasi, yaitu :
a. Usia. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa semakin lanjut usia seseorang maka akan semakin memiliki komitmen terhadap organisasinya. Hal ini tentu saja berkaitan dengan kehidupan individu itu sendiri, dengan bertambahnya usia seseorang maka semakin banyak pula pengalaman yang diterimanya, termasuk kegagalan-kegagalan dan keberhasilan-keberhasilan, juga berbagai macam tantangan dapat lebih bijaksana dan hati-hati dalam mengambil suatu keputusan termasuk pilihan terhadap pekerjaannya, bahwa perusahaan tempatnya bekerja saat ini adalah sesuatu yang terbaik bagi dirinya.
b. Masa kerja. Semakin lama masa kerja seseorang akan semakin tinggi komitmen organisasinya. Karyawan yang sudah lama bekerja, sudah terbiasa dengan kondisi dan iklim organisasinya, ia akan merasa menjadi bagian dari organisasi tersebut setelah melalui bertahun-tahun bekerja di perusahaannya. Apabila mengalami hambatan atau tekanan-tekanan, maka karyawan dengan masa kerja yang lebih lama akan lebih kuat bertahan dibandingkan karyawan baru yang belum banyak terlibat dalam organisasinya.
c. Motif berprestasi. Semakin tinggi motif berprestasi seseorang akan semakin terikat terhadap organisasi. Dijelaskan oleh Robinowitz dan Hall (Thoha, 1988) bahwa salah satu faktor yang menentukan komitmen seseorang adalah adanya harapan yang besar pada pekerjaannya, kebanggaan pada organisasi dan adanya ambisi umum serta adanya keinginan untuk mobilitas ke atas.
d. Tingkat pendidikan. Seseorang yang mempunyai tingkat pendidikan yang tinggi akan lebih cepat menguasai bidangnya. Strauss dan Sayless (1986) menyatakan bahwa pekerjaan yang mudah dan sederhana dapat terselesaikan secara otomotis tanpa berpikir lagi yang berarti untuk berhasil menyelesaikan tanpa membutuhkan perencanaan, analisis maupun penguasaan teori sehingga karyawan yang berpendidikan tinggi biasanya lebih banyak menuntut pada diri sendiri maupun pada pihak perusahaan.

Berdasarkan uraian di atas diperoleh kesimpulan bahwa faktor-faktor komitmen organisasi antara lain: atribut personal (personal atributs), organisasional (organizational factors), peran (role-related factor), usia, masa kerja, motif berprestasi dan tingkat pendidikan.

Aspek-aspek komitmen karyawan pada perusahaan.
Komitmen seseorang terhadap organisasi tidak muncul dalam seketika, melainkan muncul melalui beberapa tahap atau fase. Gould (Wiyono, 2000) mengemukakan bahwa komitmen organisasi ditandai oleh suatu keinginan untuk memelihara keanggotaannya terlibat dalam bekerja dan menyesuaikan nilai-nilai pribadi dengan tujuan-tujuan serta kebijaksanaan organisasi. O’Relly dan Chatman (Wiyono, 2000) mengemukakan terdapat tiga aspek komitmen organisasi, yaitu :
a. Compliance, maksudnya sebagai kesediaan individu untuk menerima pengaruh dan peraturan organisasi terutama untuk mendapatkan timbal balik seperti gaji, kompensasi dan sebagainya.
b. Identification, dimana individu menerima pengaruh dan peraturan organisasi untuk mempertahankan hubungan dan terutama untuk mendapatkan keputusannya.
c. Internalization, di sini individu mengambil nilai-nilai dari organisasi yang menurutnya bermanfaat dan disesuaikan dengan nilai-nilai pribadinya.
Jewel dan Siegall (1998) mempunyai pendapat bahwa keterikatan terhadap organisasi sebagai sifat hubungan antara individu dengan organisasi. Menurut tokoh tersebut ada tiga aspek keterikatan terhadap organisasi, yaitu :
a. Adanya kepercayaan dan penerimaan yang begitu kuat terhadap nilai dan tujuan organisasi.
b. Adanya kemauan untuk bekerja keras bagi kepentingan organisasi.
c. Mempunyai keinginan yang kuat menjadi anggota organisasi.

Dari beberapa pendapat di atas maka dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya aspek-aspek komitmen organisasi meliputi : Compliance, Identification, Internalization, keinginan yang kuat untuk mempertahankan keanggotaannya dalam organisasi yang ditandai dengan menunjukkan rasa kesetiaan pada organisasi atau perusahaan, kemauan yang kuat untuk berusaha semaksimal mungkin demi kemajuan perusahaan dengan mendukung dan ikut aktif dalam kegiatan-kegiatan yang sesuai dengan sasaran organisasi serta adanya keyakinan dan penerimaan nilai-nilai, tujuan-tujuan dan kebijaksanaan organisasi.


DAFTAR PUSTAKA

Jewell & Siegall. 1998. Psikologi Industry/Organisasi Modern. Edisi 2. (Alih bahasa: Pudjaatmaka). Jakarta: Arcan.

Mahmudi, 2000. Hubungan Pemenuhan Kebutuhan Psikologis dengan Komitmen Berorganisasi. Skripsi (tidak diterbitkan).

Pramesti, Y.I. 1999. Hubungan Komunikasi Interpersonal dan Komitmen Organisasi dengan Semangat Kerja Karyawan. Skripsi (tidak diterbitkan).

Robbin, S.P. 1997. Perilaku Organisasi (terjamahan Sudajtmika) jilid II. Prenhallindo : Jakarta .

Steers, R.M. Porter. 1999. Introduction to Organization Behavior. Chicago: Scott Foresman and Company

Sutarto. 1989. Dasar-dasar Organisasi. Yogyakarta : Gajah Mada University Press.

Wiyono, H.W. 2000. Hubungan antara Kohesivitas dan Intensi Prososial dengan Komitmen Organisasi pada Karyawan PT. Kantor Pos II Solo 57100. Skripsi (tidak diterbitkan).

Wojowasito, S. 1979. Kamus Lengkap Bahasa Inggris dengan Ejaan Ynag Disempurnakan. Bandung : Penerbit Hasta.

Artikel Terkait Lainnya :


1 komentar:

aan mengatakan...

koment yg pertama kgak ya....?

nice info sob....

good luck ya...

Posting Komentar

  © Mas BOW by Situs Belajar Psikologi 2009

Back to TOP